Budaya Maluku 

Kolaborasi Unsur-unsur Pentahelix Gelar Maluku Festival Ramadan 2022

Ambon, indonesiatimur.co – Kolaborasi unsur-unsur pentahelix Maluku yang berada di Kota Ambon, pada tanggal 17 April nanti akan menggelar festival yang secara khusus memperlombakan tradisi Panggil Sahur atau Senandung Sahur, Creative Talkshow disertai bazar kuliner UMKM.

Informasi tersebut disampaikan Organizing Commite yang juga adalah Direktur Beta Kreatif, Ikhsan Tualeka, dalam keterangannya yang diterima media ini, Selasa (12/04/2022).

Advertisements

“Unsur-unsur pentahelix tersebut antara lain, Pemerintah Provinsi Maluku, Kanwil Kementerian Agama Provinsi Maluku, TP PKK Provinsi Maluku, Beta Kreatif, Lasqi Provinsi Maluku, Majelis Taklim Nur Aisah, Dekranasda Provinsi Maluku, Yayasan Ulil Amri, HIPMI PT dan dukungan media,” terang Ikhsan.

Kegiatan yang dinamakan Maluku Festival Ramadhan (MAFERA) 2022 ini mengusung tema “Mempererat Ukhuwah, Membangun Negeri” ini, disebut Ikhsan, akan dimeriahkan oleh artis Camelia Malik, Evie Tamala, Yati Octavia, Baby Zelvia, Hengky Tornando, Nurul Toisuta dan sejumlah artis lainnya.

Pada kesempatan terpisah, inisiator dan pembina panitia pelaksana MAFERA 2022, Widya Pratiwi Murad yang juga Ketua TP PKK Provinsi Maluku berharap, kegiatan ini dapat bermanfaat, tidak saja dalam mengisi Ramadhan dengan kegiatan yang positif, tapi juga untuk melestarikan tradisi.

“MAFERA 2022 menjadi penting karena pelaksanaannya selain melestarikan tradisi, juga membuka peluang bagi usaha kuliner dan UMKM yang dapat menjajakan produknya selama festival berlangsung,” ujarnya.

Kegiatan yang menyertakan berbagai kalangan ini menurut Widya, diharapkan dapat mempererat ukhuwah atau persatuan diantara masyarakat atau orang basudara di Maluku, dan demikian sinergi dan kolaborasi dapat ditingkatkan dalam membangun daerah atau negeri.

Sementara itu, Ketua Steering Committee, Djalaludin Salampessy menyebutkan, Ramadhan tentu adalah bulan yang wajib diisi dengan kegiatan bermanfaat dan tentu saja bernuansa islami. Ada berbagai inisiatif yang kerap hadir saat bulan penuh maghfirah itu.

Menurut dia, di Maluku berbagai tradisi turut mengemuka, selain bazar makanan buka puasa yang membuat usaha kuliner warga dan UMKM makin hidup, ada pula tradisi ‘Panggil Sahur’ atau Senandung Sahur yang menyemarakkan bulan Ramadhan.

Panggil Sahur sendiri, lanjut Djalaludin, adalah tradisi membangunkan orang untuk santap sahur yang dilakukan dengan menyanyikan lagu-lagu religi, yang diselingi pantun dan diiringi alat musik, terutama rebana.

“Tradisi ini selain memang diperuntukan untuk membangunkan warga, juga menjadi hiburan tersendiri. Kegiatan Panggil Sahur juga dapat turut meningkatkan ukhuwah antar warga atau kohesi sosial,” pungkasnya.(it-02)

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

SBAM Fun Run