Ekonomi & Bisnis Maluku 

Dorong Pertumbungan Ekonomi, Maluku Baileo Exhibition Digelar

Makassar, indonesiatimur.co – Guna mendorong terwujudnya kawasan pertumbuhan ekonomi baru di Indonesia Timur, Maluku Baileo Exhibition digelar di Kota Makassar selama tiga hari, Jumat, (04–06/02/2022).

Kegiatan hasil kerjasama Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Maluku, Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIMPI) Maluku dan Pemerintah provinsi Maluku itu, dibuka Wakil Gubernur Maluku Barnabas Natanhiel Orno, ditandai pemukulan Tifa secara bersama oleh Walikota Makassar Muhammad Ramdan Pomanto, Plt. Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) yang diwakili Asisten Bidang Ekonomi Ikhsan Mustari, Ketua Dekranasda Maluku Widya Pratiwi Murad dan Penanggung Jawab Maluku Baileo Exhibition Hadi Basalamah.

Advertisements

Saat membuka kegiatan itu, Orno menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Pemprov Sulsel dan Pemkot Makassar yang telah memberikan kesempatan digelarnya Maluku Baileo Exhibition di Kota Makassar. Menurutnya, merupakan sejarah sekaligus peluang bagi Maluku untuk memperkenalkan produk unggulan daerah pada skala nasional hingga internasional.

“Sebagai sesama provinsi di kawasan timur Indonesia, kami ingin menyamakan pandangan dan menjajaki sejumlah program kerjasama antara Maluku dan Sulsel, untuk mendorong terwujudnya kawasan pertumbuhan ekonomi baru di Indonesia Timur,” terang Orno.

Pasalnya, Sulsel telah berkembang dan memiliki sejumlah perusahaan besar di berbagai sektor unggulan. Atas dasar itu, ia menginginkan Maluku Baileo Exhibition menjadi batu loncatan, sekaligus titik awal terjalinnya kerjasama bisnis antar pelaku usaha Maluku dengan Sulsel.

“Melalui kegiatan ini juga, kami harap gerak pertumbuhan UMKM maupun sektor usaha ekonomi kreatif lainnya dapat terus berkembang di Maluku maupun Sulsel. Mengingat, UMKM merupakan salah satu unit usaha dalam masyarakat kita yang terbukti mampu bertahan ditengah pandemi Covid-19,” harapnya.

Di tempat yang sama, Ketua Dekranasda Maluku  Widya Pratiwi Murad menyampaikan, keterlibatan pihaknya dalam kegiatan ini adalah untuk membantu suksesnya pelaksanaan Maluku Baileo Exhibition, sekaligus memperkenalkan produk UKM kepada masyarakat di Kota Makassar.

“Saya sebagai Ketua Dekranasda, hanya berkolaborasi saja untuk membantu suksesnya kegiatan Maluku Baileo Exhibition. Selain memperkenalkan produk UKM, kami juga ingin menunjukkan bahwa Tenun Ikat Maluku bisa dimodifikasi dengan berbagai macam bahan tenun dari daerah lainnya di Indonesia, termasuk Kain Sutra Makassar,” ujar Widya.

Ia berharap, kedepan harus ada kolaborasi lanjutan dengan UKM Sulsel maupun provinsi lainnya di Indonesia karena ajang ini merupakan awal dari kerjasama antar dua provinsi.

“Yang pastinya, salah satu tujuan diselenggarakannya kegiatan ini adalah mempromosikan potensi Maluku,” terang istri dari orang nomor satu di provinsi Maluku itu.

Sementara itu, Penanggung Jawab Maluku Baileo Exhibition Hadi Basalamah menyampaikan puluhan pelaku UMKM yang ikut gelaran Maluku Baileo Exhibition berasal dari berbagai sektor seperti produk herbal, makanan dan minuman, kerajinan dan industri kreatif untuk dipromosikan kepada masyarakat Sulsel, khususnya Kota Makassar.

“Ini menjadi ajang kolaborasi, untuk akselerasi pengembangan ekonomi di Indonesia Timur di tengah pandemi COVID-19,” ujar Hadi.

Selain sebagai ajang promosi, lanjutnya, kegiatan ini juga untuk pemberdayaan UKM Maluku serta membuka potensi penjualan produk Maluku yang dijual di Sulsel, sekaligus terciptanya jejaring antar bisnis guna terjadi usaha berkelanjutan.

“Diharapakan, event ini menjadi role mode pelaksanaan promosi potensi untuk percepatan pembangunan Maluku kedepannya,” ungkapnya.

Sebagai informasi, gelaran ini menampilkan 250 produk dari 66 UMKM Provinsi Maluku. Adapun produk yang dipamerkan, diantaranya herbal, kuliner, kerajinan, fashion dan beragam potensi sumber daya alam Maluku lainnya. Selain pameran, event ini juga diisi dengan fashion show Tenun Maluku dan Sutera Sulsel, pertunjukan musik, games hingga doorprise. Peserta pameran telah terseleksi, mulai dari jenis produk, packaging, sertifikat yang diperoleh hingga kontinuitas produknya.

Ada dua rangkaian kegiatan Maluku Baileo Exhibition, yakni Expo Produk UMKM yang berlangsung, Jumat, (4-6/02/2022) di Mall Ratu Indah dan Forum Bisnis Investasi, Sabtu, (05/02/2022) di Hotel Four Point By Sheraton.

Kegiatan Forum Bisnis Investasi merupakan ajang pertemuan sebagai peluang bisnis para pelaku usaha dari berbagai macam bidang usaha. Diharapkan, menarik minat investor untuk berinvestasi di Maluku.
Dirangkai dengan penyerahan Corporate Social Responsibility (CSR) BNI senilai Rp. 240 juta, CSR Bank Maluku – Maluku Utara sebanyak Rp. 500 juta dengan rincian : Pembangunan Gerai UMKM Baileo di Bandara Udara serta CSR Bank Mandiri senilai Rp. 50 juta guna pengembangan usaha.

Terlihat, Maluku Baileo Exhibition dihadiri Penjabat Sekda Maluku Sadali Ie, sejumlah pimpinan OPD lingkup Pemprov Maluku dan Sulsel, Ketua DPRD Maluku Lucky Wattimury, sejumlah pimpinan OPD lingkup Pemkot Makassar, Walikota Ambon Richard Louhenapessy, Walikota Tual Adam Rahayaan, Bupati Kabupaten Kepulauan Aru Johan Gonga, Wakil Bupati Maluku Tengah Marlatu L. Leleury, Wakil Bupati Buru Selatan Gerson Eliaser Selsily, Wakil Bupati Maluku Tenggara Petrus Beruatwarin dan undangan lainnya. (it-02)

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.