Maluku Politik 

Jubir Pasangan SMS-GES: Zainuddin Booy Tidak Memahami Konsep Kai-Wait

Namrole, indonesiatimur.co– Pernyataan mantan ketua DPRD Buru Selatan, Zainuddin Booy soal kai-wait pada saat debat kandidat, menurut juru bicara tim pasangan calon bupati dan wakil bupati Buru Selatan, Safitri Malik Soulisa dan Gerson Eliaser Selsily (SMS-GES),  Aboubakar Solissa sangatlah tidak tepat. Konteks kai-wait yang dipahami secara sosiologis itu artinya ade deng kaka, bukan pengertiannya spritual sebagaimana yang disampaikan oleh ZB.

“Pernyataan ZB ini berkaitan dengan pertanyaan Ibu Safitri Malik Soulisa sebagai Calon Bupati dari paslon nomor urut 3 soal geostrategi dan geopolitik dalam konteks kai-wait pada sesi tanya jawab berlangsung.Pertanyaan Ibu Safitri ini dalam kerangka mempertegas makna filosofi dari kai-wait yang harus dikorelasikan dengan konfigurasi pasangan Calon Bupati dan wakil Bupati yang seharusnya diwakili oleh dua komunitas agama yang ada di Buru Selatan,”ujarnya.

Advertisements

Dikatakannya, keterwakilan dua komunitas ini dalam bentuk konfigurasi pasangan calon sejatinya telah merefleksikan esensi dari pengertian kai-wait itu sendiri.

“Menurut saya, penjelasan ZB yang keluar dari makna filosofi kai-wait bisa dibaca sebagai kegagalan dirinya dalam memahami konteks keberagaman masyarakat Buru Selatan yang terbilang heterogen. (it-02)

Comments

comments

Terkait

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.