Budaya Maluku 

Gubernur Dukung Pengembangan Ambon Sebagai Kota Musik Dunia

Ambon, indonesiatimur.co – Gubernur Maluku, menyatakan dukungannya untuk pengembangan Ambon sebagai kota musik dunia, melalui berbagai upaya konkrit serta kolaborasi dan sinergitas seluruh pemangku kepentingan, untuk mempertahankan dan menjadikan Ambon sebagai kota kreatif berbasis musik.

Dukungan ini karena sebagai kota kreatif berbasis musik, tentunya akan berdampak terhadap peningkatan kesejahteraan pelaku ekonomi kreatif, serta masyarakat Kota Ambon dan Maluku.

Pernyataan ini disampaikan Gubernur Maluku, Murad Ismail, dalam sambutannya yang dibacakan Plh Sekda, Sadali Ie, dalam acara pembukaan Festival Musik Rakyat dan Pengabadian Nama Musisi pada Monumen Musik Maluku, Jumat (29/10/2021)

Dalam acara yang di buka Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Sandiaga Uno, di depan Gong Perdamaian Dunia,
Gubernur menyampaikan ucapan selamat datang dan memberikan apresiasi yang tinggi kepada bapak Menteri Sandiaga Uno yang berkenan berkunjung ke Maluku.

“Kehadiran bapak di saat ini, tentunya merupakan kebanggaan bagi kami, karena di tengah tugas dan tanggungjawab yang sangat padat di Jakarta, serta di tengah terpaan badai pandemi covid-19 yang hingga kini belum berakhir, bapak menteri dapat meluangkan waktu untuk berkunjung ke Maluku, sekaligus melihat secara langsung situasi dan kondisi terkini sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Maluku,”ungkapnya.

Dikatakannya, pandemi covid-19 telah berpengaruh besar terhadap seluruh aktifitas kehidupan masyarakat, dimana sektor pariwisata menjadi sektor yang paling terdampak, yang ditunjukkan dengan trend penurunan kunjungan wisatawan yang drastis, serta lumpuhnya aktifitas kepariwisataan lainnya.

“Ditengah terpaan badai pandemi inilah, sektor pariwisata dan ekonomi kreatif ditantang untuk tetap eksis, dengan menjalankan tiga pilar, yaitu inovasi, adaptasi dan kolaborasi,”tandasnya.

Gubernur menegaskan, Maluku memiliki kekayaan seni dan budaya yang beragam. Salah satu yang menonjol adalah seni musik dan tarik suara yang merupakan anugerah dari Tuhan yang Maha Kuasa bagi masyarakat Maluku dan menjadi maha karya kebudayaan yang sangat eksotik dan memiliki tingkat peradaban yang tinggi.
Bahkan dikatakannya, jiwa seni dan musik itu telah berkembang menjadi identitas anak negeri Maluku di manapun berada.

” Penetapan dan pengakuan Kota Ambon sebagai kota kreatif berbasis musik, tentunya harus menjadi peluang, untuk dapat mengembangkan kemampuan seni musik dan tarik suara masyarakat, sehingga bernilai ekonomis tinggi,”tuturnya.

Dengan demikian, Gubernur menegaskan, penyelenggaraan festival musik rakyat yang dilaksanakan oleh Pemkot Ambon dalam rangkaian peringatan 2 (dua) tahun penetapan Ambon sebagai kota musik dunia (city of music) versi UNESCO tentunya merupakan momentum strategis untuk membangkitkan kembali geliat kepariwisataan di Kota Ambon dan Provinsi Maluku.

“Hal yang tentunya sangat membanggakan bagi para musisi, berkenan dengan perayaan 2 tahun penetapan Ambon sebagai kota musik dunia versi UNESCO, maka Pemkot Ambon memberikan penghargaan berupa pengabadian nama-nama musisi pada monumen musik Maluku, sebagai bentuk apresiasi terhadap peran dan kiprah para musisi berdarah Maluku dalam belantika musik nasional dan dunia. Pemberian penghargaan tersebut tentunya akan memotivasi, serta menumbuhkembangkan kreatifitas para musisi dan juga masyarakat pecinta seni untuk terus berkarya,”ujarnya. (it-02)

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.