Ekonomi & Bisnis Maluku 

Gubernur Ketemu PT SAA Bahas Investasi di Sektor Pertanian

Jakarta, indonesiatimur.co – Gubernur Maluku, Irjen Pol (Purn) Drs Murad Ismail, kembali melakukan pertemuan dengan para investor untuk menanamkan modalnya didaerah ini. Kali ini Gubernur melakukan pertemuan dengan manajemen PT Santos Agro Abadi (SAA), salah satu investor nasional di bidang pertanian.

Pertemuan dilakukan di Jakarta, Selasa (07/06/2022) untuk memantapkan rencana investasi sekaligus komitmen para pihak untuk membangun Maluku khususnya sektor pertanian. PT SAA juga telah memulai investasi perkebunan tebu di Kabupaten Seram Bagian Timur.

Advertisements

Delegasi Pemerintah Provinsi Maluku dipimpin oleh Gubernur, didampingi Ketua TGPP, Kepala Dinas Pertanian, Kepala Bappeda, Kepala Dinas PMD PTSP, Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Kepala Dinas PUPR dan Direktur Maluku Energi Abadi. Sedangkan manajemen PT SAA dipimpin langsung owner PT SAA Soedomo Mergonoto.

Forum ini merupakan tindaklanjut rencana investasi yang telah dituangkan dalam Letter of Intent antara PT SAA dengan Pemerintah Provinsi Maluku dalam even Maluku Baileo Exhibition di Makassar pada 5 Februari 2022 ,  sekaligus realisasi komitmen manajemen PT SAA dalam Pertemun Bersama yang digagas oleh Dinas Pertanian Provinsi Maluku Bersama Tim Gubernur Untuk Percepatan Pembangunan Maluku (TGPP) pada tanggal 17 Maret 2022.

Gubernur dalam pertemuan menjelaskan, tentang potensi sumberdaya pertanian Maluku.  Dikatakan luas daratan hanya 6,7 persen dari total 712,479.65 Km 2 luas wilayah Provinsi Maluku, namun memiliki potensi yang besar.  “Saya mengajak PT SAA agar  bukan saja berinvestasi  pada level budidaya tanaman, tapi juga dalam pengolahan dan pemasaran hasil serta sektor unggulan lainnya di Maluku seperti perikanan,”kata Gubernur.

Gubernur mencontohkan, pengolahan kelapa pafda, pengolahan limbah tempurung dan sabut yang belum dimanfaatkan secara  maksimal. Begitu juga dengan pemasaran produk jagung dan kedelai yang akan dikembangkan Maluku, yakni jagung  11.500 ha dan Kedelai 5.000 hektar dan pengembangan perikanan tuna dan budidaya perikanan.

Lebih lanjut, Gubernur juga memberikan apresiasi dan dukungan untuk investasi di Maluku.” Investasi sangat dibutuhkan oleh Maluku, guna percepatan pembangunan menunjang pertumbuhan ekonomi.  Tidak hanya  bergantung pada sumberdana pemerintah. Karena dengan masuknya investasi akan terjadi peningkatan produksi, terciptanya lapangan kerja serta dapat mengentaskan kemiskinan di Maluku,”jelas Gubernur.

Terhadap kondisi ini  Pemerintah Provinsi Maluku, akan  mendukung proses investasi  pihak PT SAA  sesuai kewenangan yang dimiliki.    Investasi akan dilakukan pada lahan yang telah diberikan izin lokasi sejak tahun 2018 untuk pengembangan tebu di Kabupaten  Seram Bagian Timur yaitu di Kecamatan Bula, Bula Barat dan Teluk Waru seluas 22.103 Ha dengan nilai investasi Rp 500 miliar.

Manajemen PT SAA dalam pertemuan menyatakan komitmennya untuk segera mengurus semua proses perijinan yang dibutuhkan sebagai legitimasi usaha sesuai kewenangan dan peraturan yang berlaku (UU No. 11 tahun 2020) melalui OSS (online single submission) pada  PTSP Povinsi Maluku  yang telah memiliki ISO 9001 dan 37001

“Kita akan melakukan diversifikasi komoditas yang saat ini fokus pada  tebu yang telah diujicobakan selama 3 tahun dimana hasilnya sangat sesuai.  Diusulkan pengalihan komoditas pada komoditas kelapa , jagung dan pala serta komoditas unggulan lainnya,”kata owner PT SAA, Soedomo Mergonoto.

Dia mengatakan, pihaknya mengembangkan industri dengan melibatkan tenaga kerja lokal sesuai kompetensi dan skill yang dibutuhkan Perusahaan. “Kita juga melakukan kerjasama dengan BUMN dan BUMD Provinsi Maluku ( Perumda Panca Karya dan PT Maluku Energi Abadi). Segera memulai proyek investasi ini setelah mendapatkan perijinan-perijinan yang dibutuhkan,”pungkasnya.(it-02).

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.