Daerah Maluku Utara 

Peresmian Lapak “To Si Nyinga”; Bantu Tingkatkan Potensi Sumber Daya Umat Maluku Utara

Ternate, indonesiatimur.co –  Setelah mengikuti Perayaan Natal Sinode GPM di Klasis Ternate pada Jumat kemarin, hari ini, Sabtu (22/01/2022) MPH Sinode menghadiri acara peresmian Lapak “To Si Nyinga” di Ternate – Maluku Utara.

Turut hadir dalam acara ini, Drs. Barnabas N Orno – Wakil Gubernur Maluku, Lucky Wattimury – Pimpinan DPRD Provinsi Maluku sekaligus sebagai Ketua Warga Gereja Profesi (WGS) Sinode GPM, Drs. Bodewin Wattimena – Ketua Panitia PHBG Sinode GPM, Ibu Lurah Stadion, Ketua-Ketua Klasis seGPM.

Advertisements

Rangkaian acara peresmian diawali dengan kebaktian yang dipimpin oleh Pendeta Fileks Talakua.

“Sebagai gereja dan pelayan, ada potensi atau talenta yang Tuhan berikan bagi kita untuk mengelola dan bertanggungjawab terhadap aset gereja, sekalipun perlu diakui juga bahwa ada banyak diantara kita yang menyia-nyiakan potensi itu. ada juga alasan-alasan yang berkaitan dengan regulasi dasar teologi bahkan tradisi bergereja yang harus dipahami agar potensi dan talenta ini tidak disalahartikan. Tuhan memberi talenta bagi GPM dan melalui Klasis Ternate sebagai bagian dari tubuh Kristus sehingga Lapak “To Si Nyinga” akan diresmikan hari ini dan digunakan untuk pelayanan dan pemberdayaan umat,” tutur Pendeta Talakua dalam renungan singkatnya.

Setelah kebaktian, acara dilanjutkan dengan seremonial peresmian Lapak “To Si Nyinga”. Diawali dengan laporan ketua panitia, Robert Wasia menjelaskan bahwa Nama “To Si Nyinga” diambil dari Bahasa Ternate yang secara harfiah berarti “Kita Ingat”.

“Jadi kalau di Ambon menggunakan “Beta/Katong” (Saya), di Ternate “Kita”, jelasnya.Selanjutnya, Pendeta E T Maspaitella – Ketua MPH Sinode GPM mengawali arahannya dengan menjelaskan bahwa GPM memiliki satu kelompok bina umat yaitu Warga Gereja Profesi (WGS) yang diketuai oleh Lucky Wattimury dan Drs. Barnabas N Orno – Wakil Gubernur Maluku juga salah satu anggota WGP.

“WGP itu dimaksudkan supaya gereja ini dapat melibatkan potensi sumber daya umat dengan keahlian atau kapasitas sesuai profesinya untuk membantu tugas pelayanan gereja,” tutur Pendeta Maspaitella.

“Jadi kami kira langkah MPK Klasis Ternate dalam rangka mempercayakan warga gereja profesi adalah bagian dari cara itu”, imbuhnya.

Dalam kesempatan ini, Pendeta Maspaitella mewakili MPH Sinode menyampaikan ucapan terimakasih kepada Panitia dan semua tukang yang sudah membantu GPM melayani gereja ini dengan membangun Lapak “To Si Nyinga”. Kemudian, lanjut Pendeta Maspaitella bahwa sesuai dengan namanya, MPH akan ingat dan terutama masyarakat juga akan ingat untuk datang belanja disini dengan memanfaatkan seluruh jasa ini.

“Kita bersyukur karena dalam seluruh langkah menata pelayanan bergereja di awal tahun ini, Lapak “To Si Nyinga” bisa diresmikan sekaligus sangat berhubungan langsung dengan seluruh usah MPH Sinode dalam meningkatkan taraf ekonomi rumah tangga warga jemaat,” ungkap Pendeta Maspaitella.

Karena itu, diharapkan ada pengawasan dan pembinaan dari MPK Ternate dalam seluruh pelaksanaan usaha disini. Sementara bagi para pelaku usaha yang memanfaatkan lahan ini dan Lapak ini, MPH percaya bahwa usaha dan kerja bapak/ibu juga akan berimplikasi bagi rumah tangga masing-masing tapi juga bagi pelayanan kepada semua orang. Pendeta Maspaitella mengatakan bahwa kedepannya, tanah yang kosong di wilayah ini akan dimaksimalkan seluruh lahannya untuk pembangunan infrastruktur gereja di lahan ini serta membangun sarana-sarana publik yang berguna untuk pelayanan gereja.“Kita akan memanfaatkan semua aset yang ada termasuk di Provinsi Maluku, supaya aset-aset GPM itu tidak menjadi aset-aset yang “tidur”. Dia menjadi aset aktif yang dapat meningkatkan mutu layanan gereja di masyarakat,” ungkap Pendeta Maspaitella.

Melalui kesempatan ini, PHBG Sinode GPM melaksanakan salah satu program yaitu diakonia sesuai dengan kelompok sasaran yang ada di Ternate sebagai syukur dari wujud sukacita Sinode GPM dalam merayakan Natal Kristus dan memasuki tahun pelayanan baru 2022.“Kami harap bapak/ibu ingat bangunan ini dan seluruh spirit usaha di dalamnya adalah bagian dari pelayanan gereja dalam rangka memberitakan injil Kristus yang utuh, injil yang memanusiakan semua manusia”, ungkap Pendeta Maspaitella.

Pendeta Maspaitella juga menyampaikan informasi tentang pemberian bantuan dari donatur kepada MPH sinode GPM yang ditujukan kepada mahasiswa-mahasiswa asal Maluku Utara yang sedang studi di Ambon dan di luar Ambon. Pemberian bantuan sesuai dengan data dari 4 klasis yang ada di Maluku Utara. Penyerahan bantuan di Ambon sudah direalisasikan pada Jumat, 7 Januari 2022 di Gedung Aula kantor Sinode, dan di hari ini MPH akan menyerahkan kepada mahasiswa-mahasiswa yang kuliah di luar Ambon melalui Pimpinan Klasis Ternate.“Semoga dapat diteruskan dan ini bisa membantu teman-teman mahasiswa kita dalam menyelesaikan studi tapi juga membantu orang tua mereka untuk irit,” tuturnya.

Sebagai penutup, Pendeta Maspaitella mengatakan bahwa beasiswa ini akan terus di berikan disetiap semester. Harapannya, ada bukti penyerahan dan penerimaan melalui kwitansi pembayaran uang kuliah yang diserahkan kepada MPH untuk dilampirkan sebagai laporan kepada donatur. (it-02)

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pemkot Ambon - Wisak 2022