Ekonomi & Bisnis Sulawesi Barat 

Rumput Laut Pacu Perekonomian di Mamuju

rumput laut

Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, memaksimalkan produksi rumput laut sebagai salah satu upaya dalam memacu pembangunan ekonomi daerah agar terus mengalami peningkatan.

Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Mamuju Suding di Mamuju, Sabtu mengatakan bahwa kontribusi rumput laut dalam memacu perekonomian 10.59 persen pada 2012 sehingga diharapkan akan terus meningkat pada tahun-tahun berikutnya. Ia mengatakan, rumput laut di Mamuju menjanjikan untuk dikelola secara maksimal karena terdapat disepanjang pantai Mamuju yang panjannya mencapai 300 kilometer Menurut selain itu budi daya rumput laut masa panennya relatif pendek, yakni hanya 45 hari.

“Rumput laut mudah dikembangkan, dan panennya singkat sehingga dapat dipanen dalam enam kali dalam setahun, sehingga sanat menjanjikan dikelola masyarakat dan untuk peningkatan daerah ini,” katanya, seperti dikutip dari Kantor Berita ANTARA.

Menurut dia, Produksi rumput laut di Kabupaten Mamuju tahun 2012 mencapai 22.790 ton mengalami peningkatan signifikan, dibandingkan capaian produksi tahun 2011, hanya sekitar 557 ton atau mengalami peningkatan sekitar 22.233 ton di tahun 2012. Suding mengatakan, petani rumput laut tersebar di pesisir Mamuju, mencapai 256 kelompok, namun rendahnya sumber daya yang dimiliki membuat masalah dalam mengembangkan komoditi bernilai ekpor itu.

Selain itu masalah yang dihadapi mengembangkan rumput laut adalah serangan hewan pemangsa (predator) dan biota penempel dari jenis algae (rhodophyta, chlorophyta, phaeophyta dan cyanophyta), serta jenis biota lainnya seperti amphipoda, tunikata, moluska dan teritip (ballanus sp) yang dapat merusak komoditi masyarakat itu. (HAN)

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Dirgahayu Kota Ambon