Daerah Sulawesi Barat 

DPRD dan Gubernur Sulbar Tanggapi Temuan BPK

bpk

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sulawesi Barat (Sulbar) Hamzah Hapati Hasan angkat bicara soal temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang mengatakan anggaran Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulbar menguap Rp8.210 miliar.

Menurutnya, hal itu menjadi sebab tidak dapatnya Pemprov Sulbar predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP). Kalau memang temuan itu tergolong pelanggaran hukum, dia tegaskan harus diajukan pada aparat hukum. Tapi kalau administrasi, akan diselesaikan secara internal.

“Dan temuan BPK sebesar delapan miliar itu akan dilihat dulu. Apakah unsur kesengajaan atau ada nilai yang dihilangkan? Sebab ini aset, sehingga harusnya ada barang,” ujar Hasan, Minggu (14/7), seperti dikutip Sindonews.com.

Ditambahkan dia, Biro Perlengkapan dan Aset adalah mitra kerja komisi I DPRD Sulbar. Untuk itu, dia meminta Senin 15 Juli 2013, Komisi I harus sudah menindaklanjut temuan itu.

“Kami akan kejar angka delapan miliar itu. Kalau berujung pada pemindahan aset dari Sulsel ke Sulbar, ini yang akan kami minta ke Pemprov. Bukti penyerahannya. Setahu saya, semua barang itu ada, tapi tidak tercatat. Kalau evaluasi pejabat, itu dilakukan oleh gubernur,” tuturnya.

Sementara itu, Gubernur Sulbar Anwar Adnan Saleh mengatakan, Pemprov Sulbar dan DPRD siap membenahi semua kekurangan yang terus menerus ditemukan BPK. Bukan hanya keuangan, tetapi juga SDM aparaturnya.

Dia mengklarifikasi bahwa pengelolaan keuangan Pemprov Sulbar sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Permasalahan mendasar adalah penataan aset yang masih kacau balau. Karena aset yang sudah diputihkan, tapi masih tercantum. Demikian juga sebaliknya, ada aset yang tidak tercatat.

“Ada aset milik daerah yang jumlahnya delapan miliar lebih tidak diketahui keberadaannya. Ini saya baru tahu. Angka itu bukan kecil, dan mudah didapatkan untuk ukuran Sulbar. Ada SPPD dengan pembayaran ganda bahkan ada yang fiktif,” ungkap Anwar kaget. (HAN)

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Dirgahayu Kota Ambon