Ekonomi & Bisnis Hot Sulawesi Selatan 

Peningkatan Kapasitas Lembaga Usaha Ekonomi Pangan Perkotaan

Sebanyak 537 orang yang terhimpun dalam berbagai Lembaga Usaha Ekonomi Pangan Perkotaan (LUEPP) mengikuti kegiatan peningkatan kapasitas yang diselenggarakan pemerintah kota melalui Badan Ketahanan Pangan Kota Makassar, Rabu (12/9) di Balaikota Makassar. Kegiatan dibuka Walikota Ilham Arief Sirajuddin didampingi Kepala Badan Ketahanan Pangan Kota Makassar.

Walikota menyatakan, Makassar sebagai daerah perkotaan terkendala keterbatasan lahan, sehingga upaya yang dapat dilakukan pemerintah untuk tetap menjaga kerawanan pangan dengan jalan diversifikasi tanaman pangan. Selain itu, pemerintah juga terus mendorong pemanfaatan teknologi pertanian yang tepat guna.

“Keterbatasan lahan untuk berusaha di bidang tanaman pangan kita atasi dengan melakukan peningkatan produktivitas pangan dengan menerapkan teknologi dan peningkatan penganekaragaman pangan yang dikonsumsi masyarakat. Lembaga Usaha ekonomi pangan yang umumnya adalah merupakan industri rumah tangga terus kita dorong dan fasilitasi untuk dapat terus hidup dan berkembang untuk meningkatkan kesejahtraan masyarakat, selain untuk memenuhi kebutuhan pangan di kota ini” ujar Ilham.

Sejak diluncurkan tahun 2010 lalu, program Lembaga Usaha Ekonomi Pangan Perkotaan (LUEPP) di Makassar telah membina sebanyak 147 lembaga usaha dengan jumlah anggota antara 15 25 orang perkelompok. Dalam masa krisis ekonomi dan pangan, lembaga ekonomi pangan yang umumnya berbentuk industri rumah tangga terbukti mampu bertahan dan memberikan kekuatan ekonomi bagi masyarakat.

“Meski kita masih terkendala pada pendanaan dan pemasaran, namun lembaga ekonomi ini telah mampu memberikan pemasukan bagi industri-industri rumah tangga yang berskala kecil dan menengah. Ketahanan pangan daerah dapat diperkuat untuk mengantisipasi kerawanan pangan dalam masa-masa krisis” ujar Kepala Badan Ketahanan Pangan

Dalam kesempatan itu, Ilham juga meminta agar pelaku industri pangan skala rumah tangga untuk terus berinovasi dan mengikuti perkembangan dan kemajuan teknologi dalam mengemas hasil industrinya sehingga mampu bersaing dan menembus pasar tidak hanya di pasar lokal namun juga di tingkat regional bahkan pasar internasional.

“Pemkot pastinya akan terus memberikan bantuan baik itu dalam memperkenalkan teknologi terbaru dalam pengolahan pangan namun juga memberikan kesempatan untuk membuka pasar dimana pun, industri ini akan kita dukung” ujar Ilham. [kabarmakassar/HMS][ foto: bisnis-kti]

Find this content useful? Share it with your friends!

Terkait

Leave a Comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Dirgahayu Kota Ambon